Struktur Sel Hewan, Sel Tumbuhan, dan Virus

Struktur Sel Hewan, Sel Tumbuhan, dan Virus – Sel Prokariotik dan Eukariotik
Semua sel memiliki membran plasma, DNA, ribosom dan sitoplasma. Sel prokariotik – bakteri dan archaea – berukuran kecil, sel sederhana yang tidak memiliki inti yang terikat pada membran. Semua bentuk kehidupan lainnya terdiri dari sel eukariotik yang lebih kompleks, dibedakan oleh adanya inti sejati. Membran membentuk batasan dari organel-organel eukariotik, menggolongkan interior sel dan memfasilitasi berbagai aktivitas metabolis.

Struktur Sel Hewan, Sel Tumbuhan, dan Virus

Struktur Sel Hewan, Sel Tumbuhan, dan Virus

Organel-organel pada Sistem Endomembran
1. Inti sel – dikelilingi oleh selaput inti berpori, inti sel mengandung DNA yang membawa perencanaan keturunan sel dan mengarahkan aktivitasnya.
2. Retikulum Endoplasma (RE) – adalah jaringan bermembran berupa pipa dan kantong.
a. RE halus – mensintesis lipid, mengolah racun dan obat-obatan di dalam sel-sel hati, dan menyimpan dan melepaskan ion kalsium pada sel-sel otot.
b. RE kasar – menghasilkan membran dan ribosom pada permukaannya; memproduksi protein yang disekresikan, disisipkan ke dalam membran, atau diangkut dalam vesikel ke organel-organel lain.
3. Badan Golgi – terdiri dari tumpukan kantung-kantung bermembran yang memodifikasi produk RE, kemudian mengirimkannya ke organel-organel lain atau ke permukaan sel.
4. Lisosom – adalah kantung-kantung enzim yang berfungsi pencernaan dan daur ulang dalam sel.
5. Vakuola – sel tumbuhan yang mengandung vakuola pusat yang besar dengan fungsi-fungsi lisosom, fungsi penyimpanan dan fungsi pertumbuhan.

Energi-untuk mengubah Organel-organel
1. Kloroplas – terdapat pada tumbuhan, mengubah energi matahari menjadi energi kimia pada gula.
2. Mitokondria – melakukan respirasi selular, menggunakan energi dalam makanan untuk membuat adenosine triphospate (ATP) untuk sistem kerja seluler.

Sitoskeleton dan Struktur yang Berkaitan
Sitoskeleton adalah jaringan struktural yang terdiri dari serat protein. Mikrofilamen aktin memungkinkan sel untuk berubah bentuk dan bergerak. filamen berukuran sedang memperkuat sel dan menempatkan organel-organel tertentu. Mikrotubulus mempertahankan bentuk sel dan bertindak sebagai jalur untuk lalu-lintas pergerakan organel.

Silia and flagela eukariotik pelengkap lokomotor yang terbentuk dari mikrotubulus dengan susunan “9 + 2”.

Permukaan Sel dan Sambungan
Sel-sel tumbuhan didukung oleh dinding-dinding sel yang kaku yang sebagian besar terbentuk dari selulosa. Plasmodesmata menghubungkan rentang antar sel pada tumbuhan. Membran plasma sel tumbuhan membentang melalui plasmodesmata sehingga air dan molekul-molekul kecil lainnya dapat dengan mudah berpindah dari satu sel ke sel lainnya. Sel-sel pada jaringan tumbuhan membagikan air, nutrisi, dan pesan-pesan kimia.

Matrik ekstraseluler pada sel hewan utamanya terdiri dari glikoprotein. Sambungan ketat mengikat sel-sel untuk membentuk lapisan anti bocor. Sambungan jangkar memusatkan sel-sel ke jaringan-jaringan yang kuat. Celah sambungan memungkinkan zat-zat untuk mengalir dari sel ke sel.

Struktur Virus
Virus memberikan salah satu bukti bahwa gen terbentuk dari DNA. DNA tersebut dapat dikatakan sebagai gen dalam kemasan protein. Pada saat fag DNA memasuki siklus litik di dalam bakteri, DNA direplikasi, ditranskripsi dan diterjemahkan; virus DNA baru dan molekul protein menyusun fag yang baru, yang terpisah dari sel inang.

Namun mereka tidak dapat
bereproduksi sendiri. Mereka harus menginfeksi atau menguasai suatu sel inang dan sel tersebut akan melakukan apapun untuk menduplikasi
virus. Mereka tidak benar-benar memiliki bagian yang bekerja. Meskipun ada beberapa virus
terdahulu yang tampak menarik, virus tidak memiliki bagian-bagian seperti pada
sel. Mereka tidak memiliki inti sel, mitokondria, ataupun ribosom. Bahkan beberapa virus tidak
memiliki sitoplasma.

Bagian-bagian virus
Setiap virus memiliki
bagian-bagian mendasar yang sangat sedikit.
1. DNA atau RNA – adalah bagian paling penting. Virus dapat memiliki DNA atau RNA, tetapi
tidak keduanya. Untaian asam nukleat
merupakan inti utama pada virus.
2. Kapsid – adalah
lapisan protein yang melindungi asam nukleat. Lapisan ini melindungi bagian inti virus dan juga
membantu virus menginfeksi sel-sel baru.
3. Selubung/selaput – dapat ditemukan pada beberapa virus. Selubung terbentuk dari lipid dan protein yang
membentuk membran sel reguler. Selubung membantu mempermudah virus memasuki sistem
tanpa diketahui dan membantu mereka menguasai sel-sel inang yang baru.

Struktur Sel Hewan, Sel Tumbuhan, dan Virus | lookadmin | 4.5