Close Klik 2x

Nomor Atom, Konfigurasi Elektron, dan Tabel Periodik

Advertisement

Nomor Atom, Konfigurasi Elektron, dan Tabel Periodik – Ilmuwan menyadari bahwa unsur-unsur perlu disusun menurut kemiripan ciri dan sifat kimia. Pada 1869, Dmitri Mendeleev mulai mendaftarkan dan menggolongkan unsur-unsur yang relatif mirip. Ia menemukan adanya tren periodik dan menggunakannya untuk membuat tabel periodik unsur yang pertama.

Ia memberi alasan bahwa unsur-unsur harus disusun menurut massa atom, yakni jumlah keseluruhan proton dan neutron dalam inti atom. Tetapi, alasan Mendeleev ini justru timpang karena sejumlah unsur tidak cocok bila disusun menurut massa atom dan sifat kimianya.

Argon akan ditempatkan setelah Potasium jika disusun menurut berat atom. Mendeleev melanggar idenya sendiri dan menyusun unsur berdasarkan sifat kimia. Meski alasannya tidak tepat, namun masuk akal pada saat itu. Ide ini berubah ketika elektron ditemukan pada 1896. Tabelnya menjadi fondasi untuk ilmu kimia dan memajukan gagasan bahwa masih banyak unsur yang belum ditemukan karena kesenjangan dalam daftarnya.

Pada 1911, Henry Moseley mulai bereksperimen dengan memberondong atom menggunakan elektron. Pemancaran sinar X menunjukkan pola tertentu. Jika proton lainnya yang bermuatan ditambahkan ke atom, terbentuk unsur baru. Nomor atom adalah jumlah proton (bermuatan positif) dalam nukleon dan sama dengan jumlah elektron (bermuatan negatif) yang mengitari nukleon.

Jika unsur-unsur disusun secara horizontal menurut nomor atom, muncul suatu pola perulangan jumlah elektron valensi yaitu dari satu sampai delapan lalu diulangi lagi dengan memulai baris baru yang disebut juga “periode”. Elektron valensi berada di kulit energi terluar dan bertanggung jawab atas ikatan kimia antara unsur-unsur. Unsur-unsur dengan jumlah elektron valensi lebih kecil, bersifat lebih reaktif dan tercantum di sisi paling kiri.

Unsur-unsur disusun dalam baris berdasarkan urutan kenaikan jumlah elektron valensi sebesar satu hingga mencapai delapan elektron valensi yang membentuk unsur-unsur stabil, yang tercantum di sisi paling kanan. Kolom-kolom yang dihasilkan, yang disebut “golongan”, dibentuk dengan mengelompokkan unsur-unsur berdasarkan kemiripan sifat reaktif. Dengan cara tersebut, masalah penempatan dapat diatasi, misalnya, argon ditempatkan di depan potasium. Unsur-unsur, yang baru ditemukan atau diramalkan, ternyata ditempatkan menurut nomor atom.

Delapan puluh persen unsur adalah logam, lima belas persen non-logam, dan sisanya metaloid, baik yang bersifat logam maupun non-logam. Logam alkali, seperti natrium, sangat reaktif dengan satu elektron valensi dan merupakan Golongan 1 pada sisi paling kiri tabel periodik. Logam alkali jarang ditemukan bebas di alam, tetapi sering berpasangan dengan air dalam bentuk zat alkali seperti gas natrium. Logam alkali tanah dengan dua elektron valensi membentuk Golongan 2.

Unsur-unsur logam ini umumnya tidak ditemukan dalam keadaan bebas. Biasanya berupa senyawa, seperti kapur (kalsium dan karbon). Golongan 3, dengan tiga elektron valensi, disebut lantanida (‘logam tanah jarang’ yang melimpah tetapi sulit dipisahkan dari kerak bumi). Aktinida juga termasuk dalam Golongan 3, tetapi bersifat radioaktif. Unsur aktinida yang biasanya ditemukan di alam adalah uranium, sedangkan mayoritas uranium yang ada, dibuat dalam reaktor nuklir. Golongan 4 hingga 12 adalah unsur-unsur logam transisi. Perbedaan sifatnya ialah bahwa mereka menggunakan dua elektron kulit luar untuk membentuk ikatan.

Sebagian besar logam transisi berbentuk padat, tetapi air raksa berbentuk cair. Contoh logam transisi lainnya adalah besi unsur rapat (bersifat magnetik) dan perak, konduktor listrik terbaik. Logam yang lebih rapat daripada Golongan 1 dan 2 umumnya ditemukan dalam Golongan 13.

Unsur-unsur tidak selalu tersusun rapi dalam kolom sebagaimana ditunjukkan oleh Golongan14 hingga 16. Unsur-unsur gas dimulai dalam Golongan 15. Golongan 17 adalah kelompok non logam sangat reaktif, yakni unsur-unsur halogen yang merupakan pembentuk garam.

Unsur-unsur halogen menarik logam, oleh karena tujuh elekron valensi yang dimilikinya, untuk membentuk garam. Golongan 18 terdiri atas gas mulia atau gas lembam dengan delapan elektron valensi dan membentuk kelompok yang paling stabil. Hidrogen menguasai Golongan 1; dengan satu elektron valensi-nya, hidrogen bertindak sebagai logam yang memberikan satu elektron atau seperti suatu gas dengan membentuk ikatan.

Nomor Atom, Konfigurasi Elektron, dan Tabel Periodik | lookadmin | 4.5