Meringkas atau Mengungkapkan Kembali Hasil Penelitian

Meringkas atau Mengungkapkan Kembali Hasil Penelitian – Siswa mampu mempresentasikan hasil penelitian secara runtut dengan bahasa yang baik dan benar.

Tujuan
Siswa dapat meringkas atau mengungkapkan kembali hasil penelitian secara runtut dengan bahasa yang baik dan benar.

Pada pelajaran sebelumnya kalian sudah belajar tentang langkah-langkah, syarat-syarat, dan cara menulis laporan penelitian. Sesudah melakukan penelitian biasanya kamu menuliskan hasil penelitian tersebut ke dalam sebuah karya ilmiah agar manfaatnya dapat terasa oleh diri sendiri dan orang lain. Setelah itu, kalian bisa mempublikasikan laporan penelitian kalian melalui presentasi.

Dalam mempublikasikan hasil penelitian yang sudah kita lakukan tidak bisa langsung mempublikasikannya secara menyeluruh karena tidak efektif oleh karena itu perlu adanya sebuah ringkasan penelitian untuk memudahkan orang lain menyerap informasi yang akan diperoleh. Dalam materi ini kalian akan mempelajari bagaimana meringkas penelitian sehingga penelitian yang telah dilakukan bermanfaat bagi khalayak.

Ringkasan Penelitian

Ringkasan penelitian adalah suatu cara yang ekfektif untuk menyajikan karangan yang panjang dalam sajian yang singkat berdasarkan urutan hasil penelitian yang telah dilakukan. Ringkasan (precis) juga dapat diartikan sebagai salah satu cara yang efektif untuk menyajikan suatu karangan yang panjang dalam sajian yang singkat.

Ringkasan penelitian disebut juga abstrak.

Sebuah ringkasan bermula dari sumber yang cukup panjang, kemudian dipangkas dengan mengambil hal-hal atau bagian yang pokok dengan membuang perincian serta ilustrasi, atau dengan kata lain hanya mengambil ide pokok/pikiran utama dari setiap paragraf untuk kemudian disatukan menjadi sebuah karya yang baru yaitu sebuah ringkasan penelitian yang mencakup semua materi tersebut.

Sebuah ringkasan akan tetap mempertahankan pikiran pengarang serta pendekatannya yang asli dan tidak mengubah maksudnya. Jadi dengan kata lain ringkasan penelitian merupakan keterampilan memproduksi hasil karya yang sudah ada dalam bentuk yang singkat.

Ada beberapa syarat yang harus diperhatikan saat akan membuat ringkasan penelitian diantaranya dengan memperhatikan langkah-langkahnya seperti:

1. Membaca naskah yang asli sampai tuntas
Pada dasarnya sebelum kita membuat karya tulis dengan teknik studi kepustakaan, yang perlu ditanamkan pada diri kita adalah menyukai membaca. Membaca adalah salah satu jembatan utama dalam proses meringkas. Membaca naskah aslinya juga harus sampai tuntas agar kita mendapatkan gambaran umum, maksud pengarang dan sudut pandangnya.

2. Menentukan Gagasan Utama (Ide pokok)
Setelah memahami maksud dari penulis, kemudian kita harus mampu menemukan pokok-pokok tulisan melalui penetapan gagasan utama. Gagasan utama adalah pikiran utama yang terdapat dalam tulisan. Gagasan utama sama saja dengan ide pokok.

3. Membuat reproduksi
Mulai Menulis Ringkasan hasil penelitian melalui gambaran umum tentang keseluruhan isi naskah hasil penelitian sesuai dengan naskah aslinya. Pembuat ringkasan hanya boleh menulis yang sesuai dengan alur naskah asli. Jika gagasan-gagasan kita masih terasa rancu, perlu adanya revisi dengan membaca ulang literatur naskah asli dengan memperhatikan kaidah, kesimpulan, ataupun kebahasaan. Akan tetapi bahasa yang digunakan sebaiknya bahasa yang komunikatif dan mudah dimengerti oleh pembaca.

Dan ketika kita sedang membuat ringkasan, sebaiknya hindari kutipan. Kutipan yang berada pada naskah asli adalah kutipan milik penulis atas dasar melakukan penelitian dengan menggunakan teori-teori yang berkaitan dengan penelitian tersebut, sedangkan kita sebagai pembuat ringkasan tidak berhak untuk mengutip lagi apa yang telah dikutipkan sebelumnya karena kita tidak melakukan penelitian sungguhan, kita hanya meringkas dari jurnal/naskah penelitian asli. Jadi, buatlah ringkasan yang padat tapi mewakili keseluruhan isi.

4. Membaca Kembali Ringkasan
Setelah selesai membuat ringkasan, baca kembali ringkasan kita untuk memeriksa apakah ada kesalahan penulisan atau tidak. Ringkasan juga perlu menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar. Gunakan ejaan dan tanda baca yang tepat, lebih baik menggunakan kalimat tunggal daripada menggunakan kalimat majemuk. Ringkaslah kalimat menjadi frasa, frasa menajdi kata, gagasan panjang menjadi gagasan sentral saja, bahkan jika tidak diperlukan sebuah paragraf dapat dipangkas atau dibuang. Semua paragraf yang dianggap penting harus digeneralisasi. Kemudian periksa kembali apakah ringkasan buatan kita bersesuaian dengan naskah asli atau tidak.

Sebuah ringkasan sebaiknya menggunakan kata ganti orang pertama tunggal atau jamak harus ditulis dengan kata ganti orang ketiga.

Perhatikan contoh berikut!

Judul : Respon pertumbuhan pucuk Araucaria cunninghamiiSw yang dikultur secara in vitroterhadap tiga jenis media dasar.

Abstrak:
Penelitian ini bertujuan mengetahui media dasar terbaik bagi pertumbuhan pucuk Araucaria cunninghamii Sw secara in vitro. Penelitian dilaksanakan di laboratorium Bioteknologi Faperta Unipa selama empat bulan. Dalam penelitian ini dibuat tiga perlakuan, yaitu media Anderson MS, dan WPM. Hasil penelitian menunjukkan bahwa media WPM mampu menyebabkan terbentuknya kalus. Faktor penghambat keberhasilan kultur adalah adanya pencokelatan yang terjadi 2-3 hari setelah penanaman. Indikasi terjadinya pencokelatan adalah matinya sel-sel eksplan. Selain itu, faktor penghambat lain adalah terjadinya kontaminasi akibat teknik sterilisasi yang belum tepat, yang mengakibatkan kultur terserang jamur. ……

Mari Kita Analisis

Uraian yang disampaikan pada abstrak ini hanya berupa pokok-pokok saja. Kalimat satu menunjukkan tujuan peneletian, kalimat dua dan tiga menunjukkan metode penelitian, kalimat empat dan seterusnya menunjukkan hasil penelitian.

Sebaiknya abstrak disusun secara sistematis mengikuti pedoman umum penulisan karya ilmiah. Dari contoh tersebut kalian bisa menentukan hal-hal yang belum disampaikan..

Poin Penting!

• Cara membuat Ringkasan penelitian yang baik dan teratur yaitu: Membaca naskah asli, mencatat gagasan utama, dan membuat reproduksi berdasarkan fakta penelitian.
• Ringkasan penelitian disebut juga abstrak.
• Ringkasan berisi hasil laporan secara keseluruhan biasanya membicarakan hasil temuan penelitian, metode yang digunakan serta kesimpulannya.
• Daftar Isi berisi tentang judul-judul dan sub-judulnya pokok-pokok bahasan seluruh isi laporan berdasarkan hasil penelitian.
• Pendahuluan berisi tentang informasi latar belakang yang dibutuhkan oleh pembaca agar dapat memahami isi hasil penelitian.

Meringkas atau Mengungkapkan Kembali Hasil Penelitian | lookadmin | 4.5