Menulis Rumus Senyawa Ionik dari Nama IUPAC-nya

Menulis Rumus Senyawa Ionik dari Nama IUPAC-nya – Sistem penamaan International Union of Pure and Applied Chemistry (IUPAC) untuk senyawa ion (garam) hanya didasarkan hanya pada penamaan ion dalam garam. Sebagai contoh, nama IUPAC untuk garam dapur, NaCl, adalah natrium klorida dan kalium sulfat, K 2 SO 4 . Jadi ketika bekerja dari nama rumus, Anda harus mempertimbangkan dua hal:

Pertama, mengidentifikasi ion yang ada. Contohnya adalah natrium klorida, Na + dan Cl-dan kalium sulfat, K + dan SO 4 2 – . Anda mungkin ingin melihat nama ion ini di atas daftar kation umum atau ion positif dan ion negatif atau anion baik dalam buku teks atau tabel periodik.
Langkah kedua adalah untuk menyeimbangkan muatan positif dan negatif sehingga biaya keseluruhan pada garam adalah nol atau netral. Misalnya, natrium klorida, Na + dan Cl-1 + + 1 – = 0, sehingga rumus hanya NaCl.
Perhatikan muatan pada ion tidak ditulis dalam formula. Contoh lain adalah kalsium oksida mana itu terdiri dari ion kalsium, Ca 2 + dan ion oksida, O 2 – . Sebagai dua ion ini memiliki biaya 2 + dan 2 – bila disatukan, 2 + + 2 -. = 0, sehingga rumus kalsium oksida CaO.
Ketika muatan pada ion-ionnya tidak sama besarnya (ukuran), maka diperlukan sedikit keseimbangan ion . Sebagai contoh, kalium sulfat memiliki ion K + dan SO 4 2 – , sehingga untuk menyeimbangkan muatan, dua K + ion yang diperlukan untuk setiap SO 4 2 – . Oleh karena itu rumus kalium sulfat adalah K 2 SO 4 .
Ingat, itu hanya biaya yang dipertimbangkan ketika menyeimbangkan ion, kompleksitas ion, monoatomik K + atau poliatomik SO 4 2 -. adalah ada pertimbangan Ukuran muatan umumnya ditemukan pada kedua anion dan kation adalah 1, 2, 3 dan bahkan 4 dalam kasus beberapa kation.
Berikut ini adalah tabel formula yang terjadi ketika kation dan anion yang berbeda digabungkan untuk menghasilkan rumus:
kation (+) X         1       2       3      4
Anion (-) Y    1     XY   XY 2       XY 3   XY 4
                    2     X 2 Y   XY   X 2 Y 3   XY 2
                    3 X 3 Y   X 3 Y 2     XY   X 3 Y 4  
Ketika ion poliatomik menggunakan formula seperti   X 2 Y 3 , harus diapit dalam tanda kurung dan jika dua ion poliatomik bersama-sama, berhenti (.) harus ditempatkan antara ion untuk menghentikan kebingungan tentang rumus dari ion individu. Contoh dari hal ini adalah amonium sulfat (NH 4 ) 2 . SO 4
Menulis Rumus Senyawa Ionik dari Nama IUPAC-nya | lookadmin | 4.5