Close Klik 2x

Konsep Kalor dan Perpindahannya

Advertisement

Konsep Kalor dan Perpindahannya – Suhu menyatakan tingkat panas suatu zat. Suatu zat memiliki tingkat panas tertentu karena di dalam benda terkandung energi panas. Energi panas yang berpindah dari zat yang bersuhu lebih tinggi ke zat yang bersuhu lebih rendah disebut kalor.

Perubahan suhu suatu zat dan perubahan wujud zat dari satu bentuk ke bentuk lain adalah fenomena yang berkaitan dengan kalor. Dalam satuan internasional (SI), kalor dinyatakan dalam satuan joule (J). Sementara satuan lain yang digunakan untuk menyatakan kalor adalah kalori (kal).

Hubungan keduanya dapat dinyatakan sebagai berikut.
1 kalori = 4,2 Joule
1 Joule = 0,24 kalori

Pengaruh Kalor Terhadap Suatu Zat

1. Merubah Suhu Zat
Apabila suatu zat menyerap kalor, maka suhu zat itu akan naik dan sebaliknya apabila zat itu melepas kalor, maka suhunya akan turun. Jumlah kalor yang diserap atau dilepaskan zat sebanding dengan massa zat, kalor jenis zat, dan perubahan suhu zat tersebut. Besarnya zat yang menyerap atau melepas kalor dirumuskan sebagai berikut.

Q = mcΔt
Keterangan:
m = massa zat (kg atau gram);
c = kalor jenis zat (J/kgK atau kal/g K);
Δt = perubahan suhu (K atau oC); dan
Q = kalor yang diserap atau dilepas (J atau kal).

Kalor jenis adalah banyaknya kalor yang diperlukan untuk menaikkan suhu 1 kg atau 1 gr zat sebesar 1oC. Secara matematis ditulis
Q = CΔt
Keterangan:
Q = kalor yang diserap atau dilepas (J atau kal); dan
C = kapasitas kalor (J/kg).

Kapasitas kalor adalah banyaknya kalor yang diperlukan atau dilepaskan untuk menaikkan atau menurunkan temperatur sebesar 1oC. Kapasitas kalor dirumuskan sebagai berikut.

Dengan :

H = kapasitas kalor (Joule/Kelvin); dan
Q = kalor (Joule); dan
Δt = perubahan suhu (Kelvin).
Jika Q = mcΔt , maka kapasitas kalor dapat juga dihitung melalui persamaan sebagai berikut.

Dengan H adalah kapasitas kalor.
2. Merubah Wujud Zat
Jika suatu benda diberi kalor, benda tersebut dapat mengalami perubahan wujud dari satu bentuk ke bentuk yang lain. Wujud zat tersebut dapat berupa padat, cair, atau gas.
a. Melebur dan membeku

a.1. Melebur
Melebur merupakan perubahan wujud zat dari padat menjadi cair. Pada saat melebur, zat memerlukan kalor dan temperaturnya tetap. Keadaan temperatur yang tetap ketika zat padat melebur disebut titik lebur. Banyaknya kalor yang diperlukan untuk mengubah satu satuan massa zat padat menjadi zat cair pada titik leburnya disebut kalor lebur.

a.2. Membeku
Membeku merupakan perubahan wujud zat dari cair menjadi padat. Pada saat zat cair berubah menjadi zat padat, terjadi pelepasan kalor. Banyaknya kalor yang dilepaskan ketika satu satuan massa zat cair berubah menjadi zat padat pada titik bekunya disebut kalor beku.
Titik beku adalah temperatur ketika zat cair berubah menjadi padat. Untuk zat yang sama, kalor lebur sama dengan kalor beku. Kalor lebur atau kalor beku dinyatakan dengan persamaan sebagai berikut.
Q = mL
Dengan :
Q = kalor (J);
m = massa (kg); dan
L = kalor lebur atau kalor beku (J/kg).

b. Menguap, Mengembun, dan Mendidih

b.1. Menguap
Menguap adalah perubahan wujud zat cair menjadi gas. Pada saat menguap, zat memerlukan kalor.
Faktor-faktor yang mempercepat penguapan adalah
• Memanaskan zat cair.
• Memperbesar luas permukaan zat cair.
• Mengalirkan udara kering ke permukaan zat cair.
• Mengurangi tekanan uap di permukaan zat cair.

b.2. Mengembun
Mengembun adalah perubahan wujud zat dari gas menjadi cair. Pada saat mengembun, zat melepaskan kalor dan temperatur zat selalu tetap. Banyaknya kalor yang dilepaskan satu satuan massa uap ketika berubah seluruhnya menjadi zat cair disebut kalor embun. Untuk zat yang sama, kalor uap sama dengan kalor embun.
Banyaknya kalor yang diperlukan atau dilepaskan untuk mendidih atau mengembun dinyatakan dengan rumus sebagai berikut.
Q = mU
Dengan :
Q = banyak kalor (J);
m = massa zat (kg); dan
U = kalor uap atau kalor embun (J/kg).

b.3. Mendidih
Zat cair dikatakan mendidih jika terbentuk gelembung uap di seluruh bagian zat cair. Peristiwa mendidih berbeda dengan menguap. Peristiwa mendidih terjadi pada seluruh bagian zat cair dan hanya terjadi pada temperatur dan tekanan. Sedangkan peristiwa menguap hanya terjadi di permukaan zat cair dan berlangsung pada berbagai temperatur tertentu. Pada saat zat cair mendidih, temperatur zat tetap walaupun kalor diberikan terus-menerus. Temperatur zat cair ketika mendidih disebut titik didih. Banyaknya kalor yang diperlukan untuk mengubah satu satuan massa zat cair agar menjadi uap semua disebut kalor uap.

Energi Listrik Dapat Diubah Menjadi Kalor

Air dapat dipanaskan dengan menggunakan pemanas air listrik. Prinsip kerjanya adalah mengubah energi listrik menjadi energi kalor. Secara matematis dapat ditulis:
W = Pt
Dengan:
W = energi listrik (J);
P = daya (W); dan
T = waktu (s).
Jika semua energi listrik diubah menjadi kalor, maka
W = Q

Perpindahan Kalor

Secara alamiah kalor dapat berpindah dari benda yang suhunya tinggi ke benda yang suhunya lebih rendah. Ada tiga cara perpindahan kalor yaitu konduksi, konveksi, dan radiasi.

a. Konduksi atau hantaran
Konduksi adalah perpindahan kalor melalui zat tanpa disertai perpindahan partikel zat itu. Konduksi terjadi pada zat padat.
Konduktor adalah pengantar kalor yang baik, seperti logam. Isolator adalah pengantar kalor yang buruk, sepeti kertas, plastik, gabus, dan kapuk. Setrika listrik menggunakan prinsip perpindahan kalor secara konduksi karena prinsip kerjanya mengubah energi listrik menjadi energi panas yang dialirkan pada alas besi tebal bagian bawah setrika secara konduksi.

b. Konveksi atau aliran
Konveksi adalah perpindahan kalor melalui suatu zat yang disertai perpindahan partikel zat tersebut. Konveksi terjadi pada gas dan zat cair. Contoh perpindahan kalor secara konveksi adalah air yang mendidih ketika bagian bawah panci dipanaskan.

c. Radiasi atau pancaran
Radiasi adalah perpindahan kalor tanpa memerlukan zat perantara. Contohnya sinar matahari sampai ke bumi melalui radiasi. Alat yang digunakan untuk mendeteksi pancaran kalor radiasi adalah termoskop. Benda yang permukaannya hitam, akan memancarkan dan menyerap kalor radiasi lebih baik dibandingkan dengan benda yang permukaannya putih mengkilap.

Azas Black

Jika sejumlah zat yang bersuhu tinggi dicampur dengan sejumlah zat lain yang suhunya rendah, maka akan dicapai suhu kesetimbangan. Zat yang suhunya tinggi akan melepaskan kalor sedang zat yang suhunya rendah akan menerima kalor tersebut. Secara matematis dapat dirumuskan sebagai berikut.
Qlepas = Qterima

Konsep Kalor dan Perpindahannya | lookadmin | 4.5