Close Klik 2x

Jaringan Pada Tumbuhan

Advertisement

Jaringan Pada Tumbuhan – Pada topik sebelumnya, kita telah mengetahui bahwa tumbuhan tersusun atas banyak sel. Sel-sel itu pada tempat tertentu membentuk jaringan. Jaringan adalah sekelompok sel yang mempunyai struktur dan fungsi yang sama dan terikat oleh bahan antarsel membentuk suatu kesatuan. Jaringan tumbuhan relatif lebih homogen daripada jaringan hewan.
Jaringan penyusun tubuh tumbuhan dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu jaringan meristem dan jaringan dewasa.

1. Jaringan Meristem

Jaringan meristem adalah jaringan yang sel penyusunnya bersifat embrional, artinya mampu secara terus-menerus membelah diri untuk menambah jumlah sel tubuh. Ciri-ciri sel meristem biasanya berdinding tipis, banyak mengandung protoplasma, vakuola kecil, inti besar, dan plastida belum matang. Berdasarkan letaknya dalam tumbuhan, ada tiga macam meristem, yaitu meristem apikal, meristem lateral, dan meristem interkalar. Meristem apikal terdapat di ujung batang dan ujung akar.

2. Jaringan Dewasa

Jaringan dewasa merupakan jaringan yang terbentuk dari diferensiasi dan spesialisasi sel-sel hasil pembelahan jaringan meristem. Jaringan dewasa meliputi jaringan epidermis, jaringan gabus, jaringan parenkim, xilem, dan floem. Selain itu, ada bagian tumbuhan tertentu yang memiliki jaringan kolenkima dan sklerenkima.

a. Jaringan Epidermis

Jaringan epidermis ini berada paling luar pada bagian tumbuhan seperti akar, batang, daun, bunga, buah, dan biji. Epidermis tersusun atas satu lapisan sel saja. Epidermis tersusun sangat rapat sehingga tidak terdapat ruangan-ruangan antarsel. Epidermis merupakan sel hidup karena masih mengandung protoplas, walaupun dalam jumlah sedikit.

Stomata adalah celah yang terdapat pada epidermis organ tumbuhan. Pada semua tumbuhan yang berwarna hijau, lapisan epidermis mengandung stomata paling banyak pada daun. Stomata terdiri atas bagian-bagian yaitu sel penutup, bagian celah, sel tetangga, dan ruang udara dalam. Sel tetangga berperan dalam perubahan osmotik yang menyebabkan gerakan sel penutup yang mengatur lebar celah. Sel penutup dapat terletak sama tinggi dengan permukan epidermis (panerofor) atau lebih rendah dari permukaan epidermis (kriptofor) dan lebih tinggi dari permukaan epidermis (menonjol).

b. Jaringan Gabus

Jaringan gabus adalah jaringan pelindung yang dibentuk untuk menggantikan epidermis batang dan akar yang telah menebal akibat pertumbuhan sekunder. Jaringan gabus tampak jelas pada tumbuhan dikotil dan gymnospermae.

c. Jaringan Parenkim

Jaringan parenkim terdapat mulai dari sebelah dalam epidermis hingga ke empulur. Parenkim tersusun atas sel-sel bersegi banyak. Antara sel yang satu dengan sel yang lain terdapat ruang antarsel. Parenkim disebut juga jaringan dasar karena menjadi tempat bagi jaringan-jaringan yang lain. Parenkim terdapat pada akar, batang, dan daun, mengitari jaringan lainnya. Misalnya pada xilem dan floem.

Selain sebagai jaringan dasar, jaringan parenkim berfungsi sebagai jaringan penghasil dan penyimpan cadangan makanan. Contoh parenkim penghasil makanan adalah parenkim daun yang memiliki kloroplas dan dapat melakukan fotosintesis. Parenkim yang memiliki kloroplas disebut sklerenkim.

d. Jaringan Penguat

Untuk memperkokoh tubuhnya, tumbuhan memerlukan jaringan penguat atau penunjang. Ada dua macam jaringan penguat yang menyusun tubuh tumbuhan, yaitu kolenkim dan sklerenkim. Kolenkim mengandung protoplasma dan dindingnya tidak mengalami signifikasi. Sklerenkim berbeda dari kolenkim, karena sklerenkim tidak mempunyai protoplasma dan dindingnya mengalami penebalan.

e. Jaringan Pengangkut

Jaringan pengangkut terdiri dari floem dan xilem.
• Xilem berfungsi untuk menyalurkan air dan mineral dari akar ke daun. Elemen xilem terdiri dari unsur pembuluh, serabut xilem, dan parenkima xilem. Unsur pembuluh ada dua, yaitu pembuluh kayu (trakea) dan trakeid. Trakea dan trakeid merupakan sel mati, tidak memiliki sitoplasma dan hanya tersisa dinding selnya.
• Floem berfungsi menyalurkan zat makanan hasil fotosintesis dari daun ke seluruh bagian tumbuhan. Pada umumnya, elemen floem disusun oleh unsur-unsur tapis, sel pengiris, serabut floem, sklereid, dan parenkim floem.

Jaringan Pada Tumbuhan | lookadmin | 4.5