Close Klik 2x

Hakikat Pergerakan Matahari Berdasarkan Al-Qur'an

Advertisement

Hakikat Pergerakan Matahari Berdasarkan Al-Qur’anSebelumnya pada Fenomena Fisika kita sudah melihat Fenomena Fisika Meteor Jatuh dari Langit dan Perbedaan Suhu Air Mendidih di Berbagai Tempat. Sekarang kita akan melihat Fenomena Fisika lainnya yaitu : Hakikat Pergerakan Matahari Berdasarkan Al-Qur’an

Hakikat Pergerakan Matahari Berdasarkan Al-Qur’an

Menurut Al-Qur’an, ternyata pergerakan Matahari itu dikatakan (cukup) beredar saja dan tidak menyebut salah satu dari jenis pergerakan yang selama ini kita kenal, yakni Heliosentris atau Geosentris, atau teori modern sekalipun. Mengapa Al-Qur’an bersikap demikian..? Inilah rahasia Allah yang menjadikan nilai-nilai dalam Al-Qur’an itu benar-benar mukjizat…

Inilah kelanjutan dari tulisan yang pernah saya posting di awal 2013, Pergerakan Sang Surya. Dari hasil penelusuran yang saya lakukan di perpustakaan, ternyata hasilnya seperti dalam abstrak di bawah ini:

Al-Qur’ân merupakan dasar pertama dan utama yang berisi informasi dan petunjuk yang mengarahkan manusia ke pemahaman yang benar termasuk di dalamnya pemahaman tentang pergerakan Matahari. Penelitian ini mempunyai tujuan untuk mengetahui apa konsep pergerakan Matahari menurut Al-Qur’ân.

Penelitian ini merupakan penelitian kepustakaan (library research) dengan sumber utama Al-Qur’ān dan beberapa kitab tafsir yakni karya : Al-Thobarî, Ibn Katsîr, Al-Zamakhsyarî, Fakhruddin Al-Rāzî, Thanthawî Jauharî (Al-Jawāhir), Muhammad Quraish Shihāb (Al-Mishbāh), dan Kementerian Agama RI (Al-Qurān dan Tafsirnya). Metode pemahaman yang dipakai adalah metode tematik (metode mawdhû’i).

Kesimpulan yang penulis peroleh adalah sebagai berikut : (1). Konsep Pergerakan Matahari menurut Al-Qur’ân adalah Matahari bergerak atau beredar pada tempat peredarannya. Pergerakan ini serupa seperti peredaran Bulan yang akan kembali ke tempat permulaannya setelah melakukan satu kali peredaran. (2). Konsep Pergerakan Matahari menurut Al-Qur’ân adalah Matahari tidak disebutkan bergerak/beredar mengelilingi atau dikelilingi oleh Bumi. Hal ini akan memberikan jaminan kepastian kepada otentisitas kitab suci Al-Qur’an, dimana penemuan ilmiah manusia kapan dan dimana pun tentang Pergerakan Matahari tetap tidak akan mempengaruhi makna yang tertuang dari Al-Qur’ân. (3). Pergerakan Matahari menurut Al-Qur’ân memberikan manfaat bagi kehidupan manusia sehingga kehidupan ini dapat terus berlangsung. Karena bila Matahari diam, maka perubahan musim di Bumi tidak akan ada dan kehidupan di Bumi akan lebih cepat punah. (4). Pemahaman terhadap Pergerakan Matahari juga memberikan manfaat bagi ummat Islam untuk kepentingan ibadah mahdloh yakni penentuan awal waktu salat, arah kiblat, penyusunan taqwim dan kemunculan gerhana Matahari dan Bulan.

Sebagai seorang muslim, wajib beriman kepada kebenaran Al-Qur’ân yang diturunkan Allah sebagai petunjuk bagi manusia.  Al-Qur’ân sebagai petunjuk manusia meskipun mengajak menusia untuk berfikir dan merenungkan tentang alam akan tetapi tidak secara real memberikan pengetahuan yang lebih rinci dan detail tentang bagaimana alam berperilaku mengikuti sunnatullah  sebagaimana disiplin ilmu sains, karena memang Al-Qur’ân bukan kitab sains.

Hakikat Pergerakan Matahari Berdasarkan Al-Qur'an

Oleh karena itu konsep pemahaman Pergerakan Matahari harus berdasarkan keyakinan terhadap kebenaran Al-Qur’ân yang mutlak sifatnya. Dalam konteks ini, pemahaman bahwa Matahari mengelilingi Bumi berdasarkan fakta dan realita pengalaman manusia sehari-hari dimana saat pagi hari matahari terbit dari timur dan tenggelam di ufuk barat saat senja hari tetap tidak sesuai dengan pernyataan yang sudah qath’i di dalam kitab suci Al-Qur’ân. Begitu pula menurut perspektif yang lain, dimana dengan adanya perkembangan teknologi pesawat luar angkasa yang mampu menembus atmosfer Bumi dan menempatkan teleskop di luar angkasa, kemudian dipahami bahwa  Bumi mengelilingi Matahari pun tidaklah tepat dan tidak sesuai dengan ketetapan yang sudah qath’i dari Allah.

Berdasarkan pada kajian terhadap ayat-ayat Pergerakan Matahari dan juga pembahasan kitab-kitab tafsir (ilmiah) seperti dalam abstrak di atas,  maka saya berpendapat bahwa Paradigma berfikir yang tidak mengacu kapada realita empirik dan fakta sains terkait dengan pemahaman Pergerakan Matahari adalah tidak salah; karena justru dengan mengacu kepada sumber yang paling syar’i, yakni kitab suci Al-Qur’ân, kebenaran akan tetap terjaga hingga akhir zaman. Kebenaran yang disampaikan Allah dalam Al-Qur’ân sudah terbukti tidak lapuk oleh perjalanan waktu. Di saat manusia meyakini bahwa Bumi menjadi pusat pergerakan dan Matahari bergerak mengitarinya (teori geosentris), Al-Qur’ân tidak serta merta dapat disalahkan karena memang di dalam Al-Qur’ân telah termaktub bahwa Matahari melakukan pergerakan dan tidak diam di tempat.

Di saat manusia meyakini bahwa ternyata yang sesuai ilmu pengetahuan yang paling mutakhir (sains modern) adalah Bumi bergerak mengitari Matahari (teoriheliosentris), Al-Qur’ân juga tidak serta merta dapat disalahkan, karena di dalam Al-Qur’ân tidak termaktub bahwa Matahari dikitari oleh Bumi.

Allah sengaja tidak mencantumkan penyebutan secara eksplisit perihal pergerakan Matahari agar keabsahan nilai-nilai yang terkadung di dalam Al-Qur’ân  tidak terpengaruh oleh perkembangan ilmu pengetahuan dan peradaban manusia yang sangat tentatif. Inilah kebenaran yang dibawa Al-Qur’ân, dan hanya Allah SWT yang mampu melakukan hal semacam ini. Inilah salah satu nilai kemukjizatan kitab suci Al-Qur’ân dari sisi metode penyampaian kepada ummat manusia.

Hakikat Pergerakan Matahari Berdasarkan Al-Qur'an | lookadmin | 4.5