Close Klik 2x

Chlorophyta atau Ganggang Hijau

Advertisement

Algology : Chlorophyta atau Ganggang Hijau

Alga ada beberapa jenis, yang kesemuanya masuk kedalam beberapa divisi. Salah-satunya adalah Divisi Chlorophyta Chlorophyta memiliki ciri-ciri antara lain memiliki beberapa pigmen seperti khlorofil a dan b, santofil, dan karoten, khlorofil terdapat dalam jumlah yang banyak sehingga ganggang ini berwarna hijau rumput. Hasil fotosintesis chlorophyta berupa amilum yang tersimpan di dalam kloroplas. Kloroplas pada chlorophyta berjumlah satu atau lebih dan ada yang berbentuk mangkuk, bintang, lensa, bulat, pita, spiral dan lain-lain. Selnya berinti sejati yang berjumlah satu atau lebih. Terdapat sel kembara yang mempunyai 2 atau 4 flagela yang sama panjang dan umumnya bertipe whiplash. Dinding selnya mengandung selulose. Bentuk talus dan struktur vegetatif.

Umumnya uniseluler ada yang bertipe motil/berflagela contohnya: Chlamydomonas sp., ada yang uniseluler nonmotil/kokoid contohnya: Chlorella sp. Koloni motil (sel-sel dalam koloni mempunyai flagela) contohnya Volvox sp. Koloni nonmotil (kokoid) contohnya Pediastrum sp., Hydrodictyon sp. Palmeloid contohnya Tetraspora sp. Dendroid contohnya Prasinocladus sp., filamen bercabang contohnya Cladophora sp., tidak bercabang contohnya Oedogonium sp., Spirogyra sp., heterotrikh contohnya Coleochaeta sp., Stigeoclonium sp.berbentuk helaian/lembaran yang distromatik contohnya Ulva sp. Lembaran yang monostromatik contohnya Monostroma sp., berbentuk silinder yang beruang di tengah contohnya Enteromorpha dan ada yang berbentuk sifon/spnositik contohnya Caulerpa sp. dan Codium sp.

Perkembangbiakan yang terjadi pada algae jenis divisi Chlorophyta pada umumnya sama yaitu bisa berkembang biak secara vegetatif dengan fragmentasi talusnya, secara aseksual dengan pembentukan zoospora, aplanospora, hipnospora, autospora dan secara seksual dengan isogami, Anisogami, oogami, aplanogami.

Chlorophyta dibagi menjadi 2 kelas, yaitu Chloropyceae dan Charophyceae. Menurut Smith (1955) Chlorophyceae dibagi menjadi 12 bangsa, yaitu: Volovocales, Tetrasporales, Ulothrichales, Ulvales, Schizogoniales (Prasiolales) Cladophorales, Oedogoniales, Zygnematales, Chlorococcales, Siphonales, Dasycladales dan Siphonocladales. Oleh beberapa penulis, Tetrasporales dan Volovocales sering disatukan menjadi satu bangsa, yaitu Volvocales dan Tetrasporales dianggap sebagai anak bangsa dan Volvocales. Dalam hal ini, mereka berpendapat bahwa kedua bangsa tersebut hanya mempunyai perbedaan kecil saja.

Chlorophyta atau Ganggang Hijaudaan kecil saja.

Ada peralihan yang masih belum disepakati oleh para ilmuwan terkait kelas dari Chlorophyta yaitu Charophycaea. kelas ini memiliki tubuh merupakan talus yang tegak, beruas dan berbuku-buku dan bercabang. Cabang yang pertumbuhannya tak terbatas keluar dari buku-buku tersebut dan dari setiap buku keluar cabang yang pertumbuhannya terbatas, yaitu cabang lateral (filoid) yang letaknya melingkari buku tersebut. Tubuh ini sering diliputi oleh CaCO3.

sedangkan sistem reproduksi. secara seksual: dilakukan dengan oogami. Alat kelamin betina dikelilingi benang-benang steril yang letaknya melingkar hingga membentuk spiral. Alat kelamin jantan, terdiri dari satu sel, masing-masing anteridium disatukan dalam filamen yang uniseriate dan dibungkus oleh selubung yang terdiri dari 8 sel.secara vegetatif: dengan membentuk bintang-bintang amilum dan bulbus.

Dengan melihat struktur alat kelamin dan adanya stadium protenema dalam perkembangan zigot, struktur vegetatif dari tubuhnya, maka beberapa ahli mengatakan bahwa kedudukan Chara berada antara Thallophyta dan Bryophyta. Jenis-jenis yang masih hidup adalah Chara spp dan Nitella spp kesemuanya hidup di air tawar.

Sebagian besar 90% merupakan jenis alga air tawar terdapat pula di tanah atau di dinding tembok yang lembab, di atas batang pohon dan dapat pula sebagai epifil (pada permukaan daun).

 

Chlorophyta atau Ganggang Hijau | lookadmin | 4.5